SURAT UNTUK IBU


Ma, mama lagi apa?

Mama ingat ngga hari ini perayaan hari apa?

Ade yakin mama pasti ingat, terus mama masih ingat ngga apa yang selalu ade lakuin untuk menyambut hari ini?

Ade tau mama ngga ingat semua, tapi ada sedikit yang mama ingat ngga dari kejutan kecil ade?

Emang cuma kecil-kecilan sih, bahkan terlalu kecil kalau dibandingin sama semua yang udah mama kasih ke ade selama ini. Ade tau setiap tahunnya mama pasti mengharap keempat anak mama ingat perayaan hari ini, dan ngasih hadiah ke mama walau cuma ucapan, “selamat hari ibu ya ma”. Ade bisa ngerasain kok gimana perasaan mama setiap ade ngasih kejutan kecil dan ngasih ucapan itu ke mama. Ade juga bisa ngerasain perasaan kecewa mama sewaktu cuma ade yang sadar akan perayaan hari ibu, sedangkan abang-abang yang lain terlalu kaku bahkan menganggap remeh ucapan selamat itu. Padahal ade yakin dan juga bisa merasakan kekuatan dari ucapan itu yang bisa membangun mama dan mama anggap sebagai penghargaan atas perjuangan mama menjadi seorang ibu selama ini.

Tapi ade sadar, walaupun ade selalu ingat perayaan hari ibu dan ngasih kejutan kecil ke mama, ade belum seutuhnya bikin mama senang, ade masih sering bikin mama kecewa bahkan mungkin sedih karena perbuatan ade ke mama yang terkadang bisa dibilang kasar, ade sering acuh dan kasar kalau ngejawab pertanyaan-pertanyaan mama yang ade anggap sepele.

Mama tau ngga sih ? sebenernya ade nyesel setelah menejawab pertanyaan mama. Ade mikir ade jahat banget memperlakukan mama kayak gitu, padahal ade sadar kalau mama nanya kayak gitu karena mama pengen tau kan gimana perkembangan dan kabar anak perempuannya yang sekarang ga bisa setiap saat ada di samping mama. Ade juga yakin kalaupun ade ada masalah, mama pasti langsung siap buat dengerin semua keluhan ade, meluk ade bahkan sampe nangis bareng. beda banget sama ade yang selalu acuh sama keluhan mama dan ngga pernah bisa ikut berempati sama keluhan mama. 


Mama sadar semua hal itu ngga?  Mama bisa merasa ngga kalau ade nyesel?

Mama pernah merasa ngga kalau ade sebenernya pengen banget bilang “maaf” ke mama setelah apapun yang barusan ade bilang ke mama dengan nada tinggi atau kasar?

Ya mungkin mama ngga sadar dan ngga tau, karena ade pun memang ngga pernah melontarkan kata-kata “maaf” itu. Egois dan sifat keras kepala ade selalu ngalahin niat baik ade untuk bilang “maaf”. 


Tapi apa balasan yang mama kasih ke ade?

Mama ngga mempersalahkan sikap ade yang kayak begitu, ade sering sadar sama sikap mama yang akhirnya lebih milih untuk diam kalau udah dengar jawaban dari ade yang ketus, dan mama ngga pernah membalas dengan hal yang sama, mama malah lebih memperlakukan ade seperti putri kalau ade di rumah. Ade pun sadar, secara langsung mama udah memberikan pelajaran ke ade kalau kejahatan itu harus dilawan dengan kebaikan.

memang jahat putri mama ini, ade udah egois ngga mau minta maaf, bahkan bilang terima kasih pun enggan, tapi giliran ada perlu apa-apa walaupun itu hal sepele pasti ujung-ujungnya ade nyariin mama mama dan mama. Ade sadar ade bukan siapa-siapa kalau ngga ada mama, bahkan ade ngga bisa apa-apa tanpa mama, tapi mama selalu ada buat ade walaupun ade masih sangat kurang dalam memperhatikan mama sendiri sebagai ibu dari 4 anak yang memperlakukan anak-anaknya dengan sangat istimewa, sedangkan anak-anak mama belum ada yang bisa memperlakukan mama seistimewa itu.

Ma, mama adalah sosok ibu yang sangat baik dari ibu terbaik yang pernah ade kenal.

Seharusnya, hari ini kita berdua bisa merayakan hari ibu seperti tahun-tahun sebelumnya. Tapi mama tau kan sekarang ade lagi ada di kota orang, dan kebetulan hari ibu ini jatuh bukan pada hari libur, ade belum bisa pulang ke rumah, mama jangan sedih ya. 


Mama juga tau kan ade tuh enggan mengungkapkan apa yang ade rasa secara langsung?

Seandainya ada kata-kata yang artinya melebihi kata “maaf” dan kata “terima kasih”, ade pengen banget ngucapin itu sekarang ke mama. Sayangnya belum ada kata lain yang sebanding atau melebihi kata-kata itu.


Jadi…

Maaf ma, ade belum bisa mengistimewakan mama seperti mama mengistimewakan semua anak-anak mama.

ade tau mama ngga menuntut apapun, mama hanya ingin melihat kesuksesan anak mama dari semua yang udah mama berikan..

Maaf ma, atas segala tingkah ade yang ngga sepantasnya mama terima.

ade tau mama sangat sabar, mama hanya ingin anak-anak mama jadi anak yang lebih baik..

Maaf juga ma, sekarang..hari ini..ade ngga bisa ada di samping mama, buat sekedar meluk mama, minta maaf, bahkan ngucapin terima kasih secara langsung ke mama.

ade tau mama ngga mengharap apapun, mama hanya ingin anak-anak mama jadi anak yang jujur..

Sekali lagi maaf ma, sekarang ade cuma bisa bilang “Selamat hari ibu ma..” lewat surat ini, yang seharusnya bisa mama dengar secara langsung.


“Ade sayang banget sama mama”

Itu kalimat singkat, tapi ade sadar selama ini ade belum pernah bisa bilang itu ke mama secara langsung.

Bahkan ucapan “terima kasih” pun sangat berat ade lontarkan ke mama saat mama mengorbankan sesuatu apapun buat ade.

Sekarang mama tau semua, walaupun ade belum bisa mengistimewakan mama, tapi setelah baca ini ade harap mama tau dan yakin kalau mama itu paling istimewa di hati ade.

Sekali lagi,

“Selamat hari ibu ma, terima kasih ya ma, atas pengorbanan mama selama ini, mama selalu mengistimewakan ade dan selalu ada kalau ade butuhkan, padahal ade ngga selalu bisa ada buat mama saat mama butuhkan , ade sayang banget sama mama”



*PELUK DAN CIUM

TERTANDA PUTRIMU

 

RIZQI BUNGA YULIANDINI

 
 

 

2 thoughts on “SURAT UNTUK IBU

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s