AWAL MULANYA KISAH


              Halo para bloggers.. makasih ya masih setia baca postingan dari saya, siapa lagi kalau bukan author  asli dari blog “TUNTUTAN PROFESI” ini. Sekarang saya akan bawa kalian untuk mengenal lebih jauh tentang kehidupan saya dan dua orang teman yang sudah saya anggap sebagai keluarga saya sendiri.

Oiya seperti yang bloggers ketahui, saya itu anak kosan, nah mereka berdua ini adalah tetangga saya di kosan tersebut. Yuk simak kisahnya..

Terhitung sudah 1 tahun lebih 6 bulan yang lalu…

            Saat itu saya mulai beradaptasi menjadi anak kosan (yaahh jadi anak kosan juga merupakan tuntutan profesi bagi saya), karena saya mulai menduduki jenjang pendidikan yang lebih tinggi dari S3 (alias SD, SMP, SMA) ya benar saya mulai berkenalan dengan jenjang kuliah dan beradaptasi menjadi mahasiswi. Saat itu menjadi anak kosan memang pilihan saya, karena alasan saya selain saya nggak sanggup untuk berangkat kuliah dengan cara pulang pergi, ngekos juga menjadi alasan karena saya bosan dengan keadaan rumah yang tiba-tiba menjadikan saya anak tunggal di rumah (padahal saya anak bungsu dari 4 bersaudara). Mengapa demikian? Karena, kakak pertama saya yang sudah memisahkan diri dari rumah (alias sudah berkeluarga), kakak kedua saya yang sudah bekerja dia juga menjadi anak kosan, dan kakak ketiga saya yang masih berjuang seperti saya untuk mendapatkan gelar S1 nya di salah satu Universitas Negeri di Kota Semarang (sebut saja UNDIP) otomatis juga ngekos kan? Nggak mungkin lah dia PP Bogor-Semarang setiap hari. Sisanya tinggal saya, mama, dan papa.

            Mungkin keputusan saya bisa dibilang kejam untuk meninggalkan kedua orang tua saya dan memilih menjadi anak kosan. Tapi apa boleh buat, dengan sekuat tenaga saya minta keadilan dari kedua orang tua saya yakni saya juga ingin merasakan kehidupan di luar rumah ini seperti ketiga kakak saya tersebut, dan akhirnya mereka berdua mengizinkan saya untuk mengekos di sekitar kampus saya di daerah Depok (perlu disebutin nggak? Nggak usah yah, udah bisa nebak dong pastinya).

Ini dia pemirsaaahh awal kegalauan saya sewaktu menjadi anak kosan..

            Sehari..dua hari.. telah saya lewati sebagai anak kosan. Waktu itu sudah pulang kuliah, dan miris, melihat anak-anak yang lain kok bisa wajahnya seceria itu, berdandan glamour, dan sudah punya banyak teman ngobrol. Seketika itu juga saya melihat diri saya, bertolak belakang sekali, akhirya selesai kuliahpun karena baru perkenalan saya langsung pulang ke kosan. (KUPU-KUPU >> KUliah-PUlang, KUliah-PUlang)

            Tiba-tiba terbesit pemikiran “oh begini ya rasanya ngekos, sepi…(padahal rame juga sih, cuma belum berani kenalan, maklum saya itu pemalu) sendiri…cuma bisa celingukan, keluar aja masih takut (maklum daerah baru, dan saya itu anak rumahan jadi belum terbiasa keluyuran sendirian)”. Saya punya kebiasaan sebelum tidur, yaitu lampu harus mati dan otomatis tangan saya langsung pegang kepala dan mainin rambutnya. Tapi malam itu saya malah nangis, sedih ketakutan, nggak bisa tidur, belum punya teman, terus baru deh kalau udah kayak begitu saya ingat sama Tuhan saya, jadi saya berdoa sambil nangis, dan akhirnya karena kecapean nangis jadi aja tiba-tiba tidur.

Besoknya seperti biasa, karena ada jadwal kuliah lagi, ya bangun pagi, terus cuuuss ga pake telat langsung sampe kampus (maklumlah MABA)..

            Kuliah hari itu lumayan lama, sampe sore, dan akhirnya capek duluan terus langsung pulang lagi deh ke kosan (alasaaan, padahal emang masih serem kalau mau main). Sepulang sampai kosan, mandi-mandi, terus istirahat sebentar, tiba-tiba ada bunyi “treeeet gedubrrukk, jedak jeduk, bak bik buk, glontraaaangggg, asdgfbavrivuaoiv aiufvoiuh” (ribet banget ya) …..

Jeng-jeng (apa banget deh), di sinilah mulai awal  kisahnya (WHAAT? JADI DARI TADI ITU APAA??)…

            Akhirnya saya bangun dari peristirahatan saya (loh??) dan heran, bunyi apa itu barusan?? Kedengerannya sih dari luar kamar. Takut, deg-degan  campur aduk, tapi dalam pikiran saya mau sampai kapan saya takut terus? Diem terus dalam kamar, ga berani adaptasi. Jadi setelah saya kumpulin segenap keberanian saya (lebay juga), saya bangun dan buka pintu kamar.

Ternyata…

            Ada penghuni baru yang letak kamarnya tepat di depan kamar saya. Saya hampiri ke depan pintu kamar dia (saat itu pintu kamar hanya terbuka sedikit), lalu saya bingung apa yang harus saya lakukan, akhirnya saya tengok ke dalam kamarnya (wah wah udah kayak pengintai deh) sambil melihat apa yang terjadi di dalamnya. Kebetulan dia yang di dalam pun melihat saya yang ada di luar dan tiba-tiba suara itu terdengar lagi ” treeeet gedubrrukk….” Ternyata itu bunyi pintu kamarnya dia yang memang agak susah dibuka (dan sampai saat inipun, bunyi itu menjadi ciri khas kalau dia masuk atau keluar kamar).

Sebenarnya saya lupa percakapan awal kami seperti apa, tapi ya bisa disimak mungkin kurang lebih seperti ini..

“eh, ngekos di sini juga ya? Anak baru juga?”. [saya jawab “iya (sambil senyum-senyum manis gimana gitu) baru juga ya di sini?”].

“iya, ini baru sampe lagi, udah bolak-balik sih nyicil bawa barang, oiya namanya siapa? (sambil nyodorin tangan, minta salaman)”. [“oooh gitu, bunga (nyalamin dia), kamu siapa?”].

(perlu diberitahukan lagi, dari kecil saya dilarang keras sama papa nyebut maupun manggil orang pakai  gue elu, tapi nanti lihat perubahannya).

“ervi..(masih salaman),  sini bung masuk aja, sori ya masih berantakan, tuh duduk aja dulu”.  [“oh iya gapapa kok lagian nggak berantakan banget kalau segini sih.”].

Tiba-tiba ervi ikut duduk dan ngeluarin semua makanan yang dia bawa dan dia buka terus langsung nawarin ke saya (kok repot ya kayaknya).

“makanin aja nih bung, kamu asalnya dari mana? Udah berapa lama di sini?”. [saya bilang “ih ya ampun vi jangan dikeluarin semua sih berasa tamu padahal dari sebelah doang, bunga dari bogor, ervi dari mana? Baru kok beberapa hari kemaren di sini”].

“ih gapapa, ini juga nggak mungkin abis sendiri bung, nih nih ada rengginang dibawain mama, aku dari cilegon, eh perasaan nggak enak banget deh manggil bung mangggilnya apa nih?”. [(nah baru aja mau saya omongin) “iya jangan panggil gitu lah, dari dulu temen-temen bunga pada manggil bun, jadi samain aja ya panggil bun” (sambil makan rengginang bareng)].

“oh hahaha, iya iya oke bun, eeh astaghfirullah aku belum solat Ashar (tepok jidat)”. [“ya ampun, ya solat gih sekarang”].

Ervi bergegas ambil air wudhu, dan menggelar sejadah, tapi…

[“vi, bunga udah solat ko, ngapain gelar sejadahnya ko buat berdua?”]. “hah? Maksudnya? Ini kan sejadah cuma 1 bun”.

[“ya tapi kalau digelar ke arah situ kan jadi buat berdua, kiblatnya kan ke arah pintu, kenapa digelar ke arah jendela? ”].  “SERIUS? Ya ampun waktu itu aku tanya penjaga kosannya katanya arahnya ke sana, wah wah gue dikerjain, berarti waktu pertama kali gue solat sama keluarga gue salah kiblat dong?? Ya ampuuunn”.

[“yaah, gapapa lah kan nggak paham ini, lagian korban, udah-udah solat gih udah jam berapa iniii..”]. “okee solat dulu ya bun”.

Selesai solat lanjut lagi bincang-bincang yang rumit lah buat dijelasin, tapi nggak lama kemudian….

\\”hoy anak baru juga ya?”\\ (saya dan ervi langsung tatap-tatapan) [“iya”]. Terus ervi bilang “sini masuk”.

Terus kenalan lagi nih >> \\”oiya gue ines, ya orang-orang sih manggil gue ines cantik, lo berdua siapa? Terserah deh siapa yang mau ngomong duluan.”\\

“gue ervi”. [“kenalin (sambil salaman) bunga”].

“nes, makanin nih dibawain nyokap gue.” (mulai berasa nggak? Udah ada yang lancar jadi ngomong gue lu juga, tapi saya masih bertahan). \\”oiya gampang, bung ambilin astornya dong gue bagi (nunjuk kaleng astor) terus lo berdua asal dari mana? Gue Cilegon.”\\

“loh, gue juga Cilegon, lu Cilegonnya dari SMA mana? eh nes, kata dia jangan panggil bung panggilnya bun.”. [“nih nes (ngasih kaleng astor) kalo bunga dari Bogor, iya panggilnya bun aja ya nggak enak bung bung gitu.”].

\\”oh iya iya bun. Loh vi lo dari Cilegon juga? Cilegon mana sire? Gue dari SMA 1 Serang sih, oh sire mzfboitubzzbg hsfblar nmjvzr”.\\

“oh iya gue dari SMA 2 Cilegon, sire dfnvroitvjrei alirjgjrn arigalfavjnbeby5by5…….”.

[“kalian ngomong apa sih???”]

            Seketika suasana dibuat jadi ramai berkat ines. Tapi apa daya karena saya satu-satunya orang bogor, ya otomatis paling nggak ngerti sama bahasa mereka mulai dari, sire, paleng, seket, wani, setrek, ora weruh, daaaann lainnya. Tapi ya di sini lah kami memulai kisah kami, memulai persahabatan kami, dan yang lebih pasti memulai mengerti bahasa daerah mereka (ini khususon saya haha).

Tercatat mulai hari itu kami bertiga banyak mengukir cerita kehidupan baru…

            Persahabatan kami bertiga yang luar biasa sekali, dua kali, tiga kali, berkali-kali (eh), merupakan  awal yang baik yang akhirnya melahirkan kekompakkan, kedekatan, dan kekeluargaan diantara kami bertiga. Seperti foto-foto di bawah ini (webcam’s time) yang kami ambil saat masih berada di awal-awal tingkat pertama masa-masa kuliah…..

          Sebenarnya, foto-foto ini bukanlah foto pertama yang kami ambil, foto pertama yang kami ambil waktu itu baru berapa hari kami berkenalan kami langsung foto bersama mengenakan almamater kami, makanya tidak saya tampilkan, terlalu promosi nanti dibilangnya..

            Lihat…kocak ya gaya-gaya kami?? (itu bukan kocak lagi, gilaaa namanya). Perlu kalian ketahui, ikat kepala yang kami pakai itu sebenarnya tali sepatu looh (hahaha). Udah deh nggak perlu heran dengan gaya kami bertiga, ya begitulah adanya. Semakin kesini kami semakin gila (eh) semakin kompak maksudnya. Mereka berdua kan berasal dari jurusan Sistem Informasi, sedangkan saya dari Teknik Informatika. Karena saya lebih sering bertemu dan lebih nyambung bergaul dengan mereka, saya jadi punya banyak teman berkat mereka (jadi jangan heran kalau teman saya justru lebih banyak anak SI, karena dipikir-pikir ini tuntutan profesi juga loh, kan anak TI musti banyak link dan nantinya akan bekerja sama dengan anak SI, yaa setidaknya saya sudah punya pegangan untuk batu loncatan nanti).

            Kegilaan (ups, kekeompakkan maksudnya) yang lain yang pernah kami lakukan sebenarnya banyak sekali, yaa antara lain waktu itu kami suka mengadakan sleepover party. Awalnya kami mengadakan kegiatan tersebut karena diantara kami bertiga itu ya sayalah yang paling penakut, disusul ervi dan paling berani itu ines. Tapi berkat hal itu, kami semakin dekat, dan setiap sleepover party berlangsung (sebut aja pesta tidur larut malam, tempatnya sih bergilir, kalau malam ini kamar ervi, ya besoknya kamar saya atau nggak kamar ines) kami semakin banyak bertukar cerita dan tak jarang kami mengeluarkan keluhan kami tentang apapun itu yang kami alami di saat perkuliahan (maklumlah, wa-ni-ta kerjaannya curhaaat).

            Lalu kami juga suka mengadakan martabak party. Kalau udah ada sangkut pautnya sama martabak, udah lah….ini diabadikan sebagai makanan kami saat galau. Sejarahnya waktu itu entah ada apa dengan kami bertiga yang sama-sama dalam kondisi bad mood, tiba-tiba ines mencetuskan untuk beli martabak, (lihat jam padahal udah jam 10 malam) akhirnya izin sama penjaga kosan pengen jalan beli martabak dan minta tolong jangan ditutupin dulu gerbang kosannya. Martabak kesukaan saya (alias yang selalu saya pesan saat galau) itu rasa straw cheese (singkatan dari strawberry cheese atau rasa keju stroberi, duh ngiler deh). Sedangkan ervi lebih suka martabak duren, dan ines lebih sering pesan martabak telor.

            Kami bertiga tidak terlalu feminine, jadi pernah terbersit suatu hari kami ingin mengadakan dress’s day. Dimana kami bertiga hang-out bersama dengan kostum dress masing-masing dan dandan seperti perempuan beneran (haha). Bisa dilihat kurang lebih yaa seperti ini lah penampilan kami waktu itu…

         Ice cream time  juga sempat kami adakan. Kami bertiga sangat suka JCool (frozen yogurt yang ada di JCo). Selain itu kami juga suka beli es krim (sebut aja merknya Walls). Selain beli, kami juga suka dapat kiriman dari orang, yaa maklumlah kami bertiga sebagai perempuan memiliki daya tarik masing-masing terhadap lawan jenis, jadi yaa kalau lagi ada laki-laki yang lagi ngedeketin salah satu dari kami bertiga harus ikhlas dunia akhirat traktir tiga-tiganya, kalau nggak yaaa dadaahh (tendang jauh-jauh, prinsip cetusan ines “lu mau jadi pacar temen gue, lu juga harus akrab sama temen-temennya”). Waktu itu ada beberapa korban sih (jahat banget) ini nih daftarnya (yang dianggap cuma yang suka ngebeliin eskrim buat kami bertiga aja ya). Inisial yang deketin saya “A dan K”. Inisial yang deketin ervi “H”. Inisial yang deketin ines “K”. (inisial bukan berarti harus nama depan ya).

            Haduuhh nggak ada abisnya deh kalau terus bahas seru-seruan kami bertiga. Sekarang gini deh, saya mau kalian tahu bagaimana tanggapan saya secara pribadi tentang ervi, ines, dan saya sendiri..

Kita mulai dari yang paling pertama saya kenal yuk..   Ervi …

            Kami sama-sama kelahiran ’92, tapi diantara kami bertiga beliaulah yang lahir lebih dulu, yaitu bulan Maret. Mungkin karena kelahirannya yang lebih awal itu yang menjadikan beliau paling dewasa diantara kami bertiga.

            Menurut saya pribadi, selain beliau paling dewasa, ervi juga merupakan pribadi yang mandiri, tomboy (tapi sekarang sudah nggak terlalu), aneh (dalam hal tabrak-tabrak berpakaian, kalau nggak aneh bukan ervi namanya), rapi, paling bisa atur keuangan (walaupun pernah mengalami besar pasak dari pada tiang), paling bisa jaga emosi, paling nggak kuat marahan lama-lama, paling kuat tidur (huahh yang ini nggak ada yang nandingin, bisa loh Dzuhur baru bangun, makan terus tidur lagi haha tapi sekarang sudah nggak terlalu sih), daaaann paling keringetan (kenapa gitu? Ya ervi salah satu orang yang diduga pengidap penyakit paru-paru basah, tapi semoga sembuh, karena nggak ada sekian menit telapak tangan dan kakinya seperti abis dari kamar mandi,tapi badan nggak keringetan, makanya dia selalu bawa saputangan kalau ga bawa langsung kewalahan, dan paling banyak minum, kalau nggak wah bahaya bisa dehidrasi).

            Ini keakraban saya sama ervi…

                    Konflik, pastinya selalu ada ya dalam setiap hubungan, mau itu keluarga, percintaan, bahkan sahabat…

            Waktu itu, saya sempat mengalami konflik pahit dengan ervi, padahal diakibatkan karena sebuah kesalah pahaman sepele melalui jejaring sosial (sebut saja itu twitter). Halnya terlalu rumit kalau harus saya ceritakan di sini, yang pasti gara-gara hal ini, persahabatan kami bertiga sempat goyah bahkan bisa dibilang saya jadi hilang diantara mereka berdua. Sebenarnya kejadiannya baru di akhir-akhir bulan tahun lalu, dan kebetulan waktu itu sayapun baru-baru saja mendapatkan pasangan (yaa sebut aja pacar, and he’s my first boyfriend). Jadi di sisi saya (pemikiran pendek/keegoisan saya), gapapa lah walaupun saya kehilangan mereka yang penting saya kan udah punya gantinya. Tapi ternyata pemikiran saya itu salah.

            Semakin ke sini, saya semakin sedih melihat persahabatan kami yang awalnya teramat kompak dan nggak boleh kekurangan satupun, saat itu… apa daya nasi telah menjadi bubur, mereka berdua tetap membangun persahabatan itu walaupun tanpa saya, dan ingat pendapat saya tentang ervi (yang paling nggak kuat marahan lama-lama) sebenarnya saya sudah minta maaf dan berulang kali menanyakan “vi masih marah ya sama gue?”, beliau menjawab tidak tapi perilaku beliau ke saya masih belum sinkron dengan pernyataannya tersebut. Akhirnya saya menyerah dan benar-benar memisahkan diri dari mereka karena saya pikir, mereka sudah sungguh-sungguh tidak menginginkan kehadiran saya.

            Perasaan sedih semakin membuat saya terpuruk dan tenggelam dalam keadaan, sayapun selalu mendoakan mereka berdua karena aslinya saya nggak suka kalau keberadaan saya nggak dianggap oleh mereka. Pada akhirnya saya lebih sering bertemu dan mencurahkan apa yang saya rasakan pada pacar saya. Setiap mereka berdua melihat saya sedang bersama pacar, lirikan mata mereka sungguh nggak enak buat dilihat, dan tetap mereka belum menganggap keberadaan saya.

            Suatu hari dimana saya benar-benar merindukan kebersamaan kami bertiga, entah siapa yang membisikan hal ini ke otak saya. Seperti ada yang berkata (“heh bun, sebenernya mereka bertiga udah nggak urusan sama masalah yang waktu itu kalii, yang mereka masalahin sekarang tuh lu terlalu asik sama dunia lu sekarang, lu terlalu sering bareng sama pacar lu, dan lu lupa balas budi ke mereka, jadi mereka mikir lu itu hadir buat mereka kalau ada maunya aja, lu tuh gimana sih bun? Jadi cuma segitu arti sahabat buat lu?”)

            Detik itu juga saya sadar atas kekhilafan saya, semangat saya bangkit lagi untuk mendekati mereka, setiap saat saya coba hadir untuk mereka walaupun mereka masih pahit dan masih enggen untuk menerima kehadiran saya lagi, tapi itu semua saya tahan, saya nggak lelah untuk memperjuangkan persahabatan saya ini (Padahal saat itu saya juga teramat sedih karena merasa bahwa diri saya sudah tergantikan oleh orang lain) tapi saya tetap usaha membuktikan bahwa kehadiran saya itu bukan karena saya ada maunya saja, tapi kehadiran saya ini adalah benar-benar keinginan saya.

Dan akhirnya perjuangan dan kesabaran saya membuahkan hasil yang tidak mengecewakan, memang semua kejadian ada hikmahnya,  sekarang mereka kembali menerima saya, dan semoga seterusnya kami bisa selalu bersama…

Sekarang perkenalkan ines….

Ines…                                                      

            Anak ini lahir bulan Mei. Berkat porsi tubuhnya yang paling bongsor, maka beliau kami cetuskan sebagai “emak” kami (bagi saya dan ervi, bahkan teman yang lain). Reality, ines merupakan anak yang paling kuat diantara kami bertiga, tapi secara fisik justru kekebalan tubuh beliaulah yang paling lemah diantara kami bertiga (karena sejauh ini beliau lah yang paling sering keluar masuk dan rawat inap di rumah sakit).

            Beda orang beda cerita, menurut saya pribadi, ines anak yang cuek (kelebihannya nih di sini no jaim, PeDe dan apa adanya). Omongannya ceplas-ceplos (tapi bagus juga, jadi nggak main belakang) kalau dia mau bilang itu ya itu yang keluar, mau jelek apa bagus itu benar-benar jujur dari apa yang dia rasakan. Paling cantik (karena panggilannya aja ines cantik pake mutlak). Paling selooooww (sampai belajar pun seloow abis, tapi dia pinteerr looh). Nggak pemilih (siapa aja bisa langsung akrab sama dia, ya sedikit nggak tau malu juga sih). Daaaaaaaaaaann ini nih ciri khas lagi, paling demen kentut (nggak ada tandingannya, sangkin udah nggak bisa keitung berapa kali dia kentut).

            Mama pernah negur ines yang katanya, “nes bunga tuh nggak pernah ngomong gue lu tau nes, semenjak pulang dari sini dan kenal sama ines, bunga jadi berani ngomong pake gue lu.” (jeng-jeng..). tapi tanggapan ines, es-ese-el-olow (selooow) dia janji kok nggak akan ngajarin yang jelek-jelek ke saya.

            Tapi benar, sejauh ini ines memberikan saya pelajaran bahwa hidup itu keras, dan kita hanya bisa memilih, kalau kita pilih terlarut dalam kekerasan itu, artinya kita harus siap kalah dan terkena seleksi alam. Tapi kalau kita pilih membentengi diri kita dan coba melawan kerasnya hidup, maka bersiaplah kita akan merasakan hidup. Makanya saya pikir mungkin saya terlalu lembut kalau sampai saat ini saya nggak berani bilang gue lu, padahal kehidupan nggak semuanya lembut. (akhirnya saya terbiasa dengan gue lu, dan merubah sifat saya sedikit demi sedikit agar bisa terlihat sedikit sangar aaarrrrggghhh dan berharap saya bisa melawan kerasnya kehidupan ini).

Ini antara saya dan ines….

Pertemanan antara saya dan ines juga tidak semulus yang kalian bayangkan. Konflik pasti hadir. Sepertinya saya lebih banyak mempunyai konflik dengan ines, tapi dari setiap konflik itu sayapun tidak menyadari sebenarnya masalah apa yang terjadi diantara kami. Karena kalau beliau ngambek, itu juga nggak tahan terlalu lama, besoknya dia juga sudah menyapa saya lagi.

            Tapi yang saya tahu, ines paling tidak suka sewaktu dia tau saya dekat dengan banyak laki-laki. Walaupun saya bilang beliau itu hanya teman saya tapi dia tidak mau percaya. Dan saya coba terus memberikan penjelasan pada dia dan meminta pengertian kalau ketiga kakak saya itu laki-laki jadi wajar kalau saya lebih banyak dekat sama laki-laki, dan akhirnya dia mau menerima alasannya.

            Tapi suatu saat, ketika saya pulang dari kuliah dan diantar pulang oleh salah satu teman kelas saya, ternyata ines lagi ada di kantin kosan dan dia langsung berteriak “gilaa, siapa lagi bun yang lu bawa? Yang kemaren mau dikemanain?”. Saya hanya tersenyum dan geleng-geleng kepala. Pernah saya klarifikasi masalah ini. Saya jelaskan lagi setiap hari memang saya diantarkan pulang dengan teman yang berbeda-beda, karena kebetulan jadwal kuliah saya pulang selalu sore, jadi teman saya itu nggak tega melihat saya pulang sendirian menjelang waktu maghrib itu. Dia terima tapi tetap saja ada argument lain yang keluar dari mulutnya.

            Sampai-sampai pernah saya kembalikan ke dia. Saya bilang ke dia kalau saya itu kenal teman laki-laki juga lebih banyak kenal dari dia. Jadi tolong jangan salahkan saya terus kalau saya lebih banyak kenal laki-laki, toh itu semua kan asalnya dari dia, bukan semua keinginan saya (ibarat kasarnya kan jadi dia yang jual saya). Tapi akhirnya klarifikasi selesai, dan kami saling terima apa adanya.

Huaaahh capek ya, masih mau lanjut nggak? Belum klimaks nih, lanjut deh yuk.. Sekarang kenal lebih dekat dengan saya….

Bunga….     

            Saya lahir bulan Juli, yang berarti paling kecil diantara ketiganya. Posisinya sama ya, nggak di rumah, nggak di sini selalu jadi bungsu. Jadi itu juga sebabnya kalau saya paling manja diantara bertiga.

            Menurut saya pribadi, selain paling manja, saya itu juga yang paling egois dan idealis (ya iyalah sepaket itu sih) pengennya menang sendiri dan pengennya dijadiin yaaaang terpaling. Saya juga ambisius, kalau ada suatu hal yang saya pengen, itu benar-benar harus kesampaian, kalau nggak yaa nggak akan berhenti (kejaar teruus). Saya juga paling iri (atau ya sebut aja gampang cemburu) saya sudah terbiasa menjadi perempuan satu-satunya, jadi kalau ada perempuan lain yang mau coba-coba menggeser posisi atau mau melebihi saya waahh coba aja kalau bisa. Saya juga konsisten sama apa yang saya pilih (walaupun suka plin-plan dulu sebelum memilih). Saya paling penakut dan cengeng (tapi nggak bisa tidur kalau nggak matiin lampu). Dan terakhir yang menjadi ciri khas saya (kata mereka berdua) saya yang paling rajin dan paling nggak mau ketinggalan solat (iya dong habluminannass harus seimbang sama habluminallah nya).

Ini ada sebuah konflik, tapi kali ini bukan diantara kami bertiga, ini konflik saya sendiri..

            Sudah baca kan bagaimana dan seperti apa saya? Mungkin karena sifat dan sikap saya yang seperti itu, sulit diubah, terjebaklah saya dalam suatu kondisi tidak punya teman, dijauhkan, bahkan dikucilkan (kejadian ini lebih awal dibanding konflik dengan ervi). Ini kejadian di kelas saya sewaktu tingkat 1 semester 2. Saya benar-benar kosong, hanya bisa diam, seakan-akan semua teman saya (terutama dari pihak perempuan) alergi untuk berteman bahkan berbicara dengan saya. Dalam kelas itu saya berjuang sendiri agar tetap konsisten dengan prioritas saya (pelajaran) dan coba menomor duakan hal tersebut.

            Saya sadar kalau saya dijauhi, tapi saya tidak benar-benar ingin terlihat dijauhi oleh mereka. Jadi kerjaan saya setiap hari ya saya tetap coba mendekati dan tetap gabung dengan mereka walaupun mereka tidak menganggap saya dan hanya memanfaatkan saya dalam tugas-tugas. Terlebih lagi saat waktu istirahat. Mereka semua menghindar setiap saya tanya “mau pada kemana nih?”. Alasannya ada-ada aja, sampai akhirnya saya berpikir (“emangnya temen gue cuma lu doang hey?”). Saya menceritakan hal ini kepada ervi dan ines, dan sungguh luar biasa keterbukaan mereka terhadap saya. Mereka sampai bersedia bergilir menemani saya setiap istirahat sewaktu saya ada kuliah. Jadi yaa di kelas saya tetap bersama teman perempuan itu, tapi sewaktu istirahat saya kumpul bersama ervi dan ines.

            Tapi karena nggak setiap jadwal sama dengan mereka, jadi ada sebagian teman mereka yang diutus mereka untuk menemani saya saat istirahat. Kebetulan temannya itu laki-laki (kena lagi kan saya). Tapi sungguh usaha mereka untuk tetap menemani saya itu membuat saya terharu (karena saat dunia berpaling dari saya, ternyata mereka masih setia ada untuk saya) dan membuat saya merasakan inilah yang namanya sahabat.

            Sampai tibalah dipenghujung semester tingkat 1, semua teman perempuan kelas saya mengadakan suatu forum, dimana kami semua mengeluarkan unek-unek kami. Dan di situ saya mulai bangkit, Karena mereka mengakui mereka memang menjauhi saya karena sifat manja saya. Tapi mereka juga bilang mereka sadar dan keterlaluan kalau ujung-ujungnya mereka membutuhkan saya dalam hal pelajaran (yaa mereka akan kembali pada saya dalam hal pelajaran). Ini ada satu kutipan yang masih saya ingat dari mereka semua.

bun, 4 jempol dari gue, kalo perlu gue pinjem jempol lu deh (nunjuk ke teman lain), lu udah kita jauhin bun, tapi progress lu buat introspeksi dan berubah itu cepet banget. Lu nggak capek-capek ya bun tetep ngedeketin kita walaupun kita udah begitu. Awalnya juga gue bilang ke yang lain nyuruh udahan ngediemin lu nya soalnya nggak enak kalo tugas apa-apa kita kan minta ke lu juga, kalo nggak ada lu mana kita bisa. Udah gitu waktu itu kan udah mau ujian, gue takut lu kepikiran ini bun, terus entar nilai lu takut berantakan, tapi nggak taunya apa? Nilai lu tetep aja bun tinggi, top banget deh lu bun.”

Seketika itu juga semuanya nyodorin jempol ke saya, dan saya senyum sambil nangis (cengeng kan) dan akhirnya semuanya nangis, tapi itu berarti perjuangan saya nggak sia-sia kan.

            Di sinilah saya berpikir lagi bahwa kalau tidak ada ines ervi apa saya bisa sekuat dan sesabar ini? apa nantinya akan seberhasil ini? saya pulang dan menceritakan ini semua ke mereka. Dan mereka pun bilang “tuh kan paling semua pada balik lagi sama lu bun, gue bilang juga apa, ada waktunya deh”. Dan saya berterima kasih sama mereka.

Namun budi baik inilah yang belum sempat saya balas ke mereka (nyambung sama konflik saya dengan ervi).

            Saya sayang sekali dengan mereka berdua, saya harap mereka tahu perasaan saya ini, saya nggak mau kehilangan mereka lagi untuk kedua kalinya, memang rumit sekali cerita kami, tapi ya begitulah adanya. Kata terima kasih nggak akan cukup untuk mereka berdua. Mereka keluarga kecil saya. Keluarga yang bisa menjadikan saya utuh seutuh-utuhnya.

Sekali lagi , inilah kami..

 

Terima kasih juga bloggers atas kesabaran dan kesetian membaca postingan saya kali ini, saya harap kalian tetap menanti postingan saya berikutnya, dadaaaaah😀

2 thoughts on “AWAL MULANYA KISAH

    • woohaha first love? kalo first love belum kenal NP kayaknya, itu yang dimaksud first boyfriend kali ya?
      kalo yang 1 itu rahasia ah, haha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s